Percobaan kanguru

Tetsuji Sato, seorang hakim yang menoleransi eksperimen manusia Nazi Jepang

Eksperimen manusia yang juga dilakukan di rumah sakit lain

Eksperimen manusia pada anak saya di Rumah Sakit Universitas Nihon bukan hanya masalah di Rumah Sakit Universitas Nihon. Hiroshi Saito juga melakukan sejumlah besar eksperimen pada manusia di Rumah Sakit Hiroo dan Rumah Sakit Ashikaga Ashikaga, tempat dia terdaftar.

Dokter seperti iblis yang berkolusi dengan eksperimentasi manusia Jimmy saat mengetahui eksperimen manusia Jimmy, seperti Hiroshi Saito, Tatsuhiko Urakami, Junichi Suzuki, dan Mika Ishige dari Nihon University Hospital, adalah pembunuh yang menutupi kulitnya.

Pengadilan anomali Jepang terhadap tindakan yang mirip dengan operasi T4 Nazi Joseph Mengele

Dan Tetsuji Sato, seorang hakim yang mengetahui fakta dan menoleransinya, juga adalah iblis yang menderita kulit manusia.

Pada tanggal 09 Desember 1946, setelah Perang Dunia II, ada pengadilan terhadap Holocaust Nazi dan dokter yang melakukan Operasi T4. Ini adalah uji coba dokter dari Pengadilan Nuremberg yang terkenal . Dokter-dokter besar telah dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati. Saya mengharapkan pengadilan yang sah seperti persidangan dokter di Pengadilan Nuremberg , tetapi Tetsuji Sato, seorang hakim di pengadilan Jepang, telah mempertimbangkan hanya perlindungan dirinya sendiri dan seperti ikan busuk. Saya melakukan persidangan kanguru dengan tenang dengan mataku.

Fakta ini telah dilaporkan ke pengadilan AS sebagai pengadilan kanguru, dan pengadilan pra-formal sedang berlangsung.

Uji Coba Kanguru Bentrok Kepentingan Yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Saya menggugat Rumah Sakit Universitas Nihon, tetapi itu adalah percobaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Mengenai persidangan, Hiroshi Saito mengatakan, “Universitas Nihon memiliki departemen manajemen krisis. Segera, beberapa OB dari pengadilan akan masuk dan menjadi profesor di Universitas Nihon. Dengan ini, Nihon University tidak akan kalah dalam uji coba. Saya tidak pernah mendapat telepon dari pengadilan. Saya diberitahu, tetapi saya tidak pernah berpikir bahwa itu akan benar-benar terjadi.

Di Jepang, Universitas ada sarjana manajemen krisis, kata-kata dan perbuatan yang bertanggung jawab hakim Tetsuji Sato, tetapi kata-kata dan tindakan agar tidak muncul kepada hakim telah banyak ketidakpercayaan, penyebabnya adalah, tahun lalu , Jepang Nihon University Saya belajar dari informasi yang diberikan oleh penyedia informasi pada tahun 2019 yang saya ketahui terkait dengan Masaaki Okuda, mantan direktur Pengadilan Distrik Tokyo yang diangkat sebagai profesor di Sekolah Pascasarjana Hukum di Universitas dari Tokyo ...

Apalagi Hakim Tetsuji Sato dari Pengadilan Distrik Tokyo mengadakan simposium dengan pengacara terdakwa Nihon University pada tanggal 15 Januari 2019, dan setelah itu dia pergi makan dan pesta minum-minum. Pengadilan Distrik Tokyo, yang melakukan hal semacam ini, juga manis. Saya hanya bisa mengatakan itu. Adhesi seperti itu merajalela, dan posisi pasien adalah sekunder, dan dalam banyak kasus keputusan diputuskan dengan mendiskusikan posisi setelah pensiun di pengadilan. Itulah pengadilan saat ini dan realitas persidangan medis. (Informasi dari seorang profesor di rumah sakit universitas dan mantan profesor yang terkait dengan keluarga kekaisaran)

Artinya, tidak peduli seberapa jahat pembunuh berada di rumah sakit dan berulang kali dibunuh, jika mantan direktur pengadilan memutuskan untuk direkrut sebagai profesor setelah pensiun, para pembunuh itu tidak bersalah, dan untuk rumah sakit universitas, pembunuh seorang pembunuh yang membesarkan anak memotong berapa banyak anak dalam eksperimen manusia dan menggunakannya tanpa rasa sakit atau gatal, dan bukti fakta bahwa sistem seperti itu benar-benar dibuat adalah Universitas Nihon ini. Anda dapat memahaminya dengan membaca Masaaki Okuda di beranda dari. https://www.law.nihon-u.ac.jp/lawschool/teacher.html

Tidak peduli seberapa serius pasien atau keluarga pasien, itu tidak masalah. Mereka tidak bersalah atas satu atau sepuluh pembunuh karena mereka mampu berbicara untuk tidak bersalah dalam persidangan apa pun sambil memiringkan kacamata mereka di Ginza atau Roppongi di malam hari.

Saya terkejut ketika mengetahui setiap fakta, tetapi saya segera menyerah pada persidangan di Jepang, dan dengan fakta itu, saya bersiap untuk memulai persidangan internasional untuk hukum inkonstitusional. Nama-nama dan tindakan para hakim ini telah diteruskan ke politisi Amerika, Pentagon, hakim Amerika yang terkenal, dan mantan pemimpin keamanan dalam negeri. Jika ragu, cari tahu apakah cerita ini bohong atau benar. Hiroshi Saito selalu menggunakannya sebagai tameng untuk memberi namanya, "Karena ada Pak Kamei, polisi tidak akan bergerak. Bukankah mudah untuk mencari tahu tentang Amerika? "Universitas Nihon juga menggunakan pejabat keamanan publik dan bos departemen penelitian peretas Kementerian Pertahanan sebagai profesor. Saito Hiroshi berkata, jadi kamu bisa mencarinya. Silakan periksa. Anda dapat melihat seberapa terkenal Anda. Anda akan segera mengetahui kebenarannya.

Dan ketahuilah fakta bahwa mereka membela para pembunuh kasus Josef Mengele di abad ke-21, sehingga para pembunuh dibiarkan tidak terkendali dan berkolusi.

Diskualifikasi Yudisial Tetsuji Sato

(1) Hakim Tetsuji Sato adalah kuasa hukum terdakwa (Nihon University) setelah mengadakan simposium pada pukul 18:00 pada tanggal 15 Januari 2019, di ruang kuliah asosiasi bar lantai 2 Cleo A. Saya pergi makan malam dan pesta minum dengan Satoru Makita (milik Daini Tokyo Bar Association). Fakta bahwa seorang hakim bergaul dengan pengacara terdakwa di luar pengadilan adalah tindakan yang tidak tertahankan bagi pemohon untuk melanjutkan prosedur oleh hakim yang memiliki persahabatan pribadi atau hubungan dengan pengacara terdakwa, sehingga tidak ada rasa percaya pada Tetsuji. Sato, dan wajar jika uji coba ini akan dibatalkan, dan pada saat yang sama, wajar untuk menghindari Tetsuji Sato.


(2) Selain itu, Masaaki Okuda, mantan ketua Pengadilan Distrik Tokyo yang merupakan bos Hakim Tetsuji Sato, saat ini menjadi profesor di Universitas Nihon, tetapi Hiroshi Saito mengatakan, "Manajemen krisis di Universitas Nihon. Ada fakultas, dan segera beberapa OB dari pengadilan akan masuk dan menjadi profesor di Universitas Nihon. Dengan ini, Nihon University tidak akan kalah dalam uji coba. Saya tidak pernah mendapat telepon dari pengadilan. Saya terkejut bahwa kata itu telah menjadi fakta. Dari Hiroshi Saito, ada fakta bahwa Nihon University telah menjanjikan hakim Tetsuji Sato untuk menjadi profesor di Nihon University dan sebuah firma hukum terkenal, dan persidangan semacam itu harus menjadi persidangan yang sah. di mana percobaan normal tidak mungkin dilakukan karena mungkin ada konflik kepentingan.

Kata-kata dan tindakan Hakim Tetsuji Sato sejak awal tahun 2019 memiliki kata-kata kasar dan tidak wajar yang tidak dapat saya pikirkan sebagai hakim, jadi saya akan menggambarkannya di sini.

Perilaku abnormal Hakim Tetsuji Sato

Sadarilah fakta bahwa Pengadilan Distrik Tokyo telah salah menilai dan memilih hakim dengan ide-ide yang tidak wajar.

Uji coba terdistorsi terhadap operasi T4 Jepang (eksperimen Josef Mengele)

Bukan kejahatan mati kelaparan karena anak hanya diberi makan 800 kalori sehari.

5.JPG

Saya melewati sebuah ruangan kecil di Pengadilan Distrik Tokyo.

Ada seorang pengacara medis di Universitas Nihon dan Hakim Tetsuji Sato duduk di sana. tanya ibu Jimmy pada Tetsuji Sato.

Ibu: Cobaan ini sangat mudah. Rumah Sakit Universitas Nihon memberi anak berusia 11 tahun hanya 800 kalori sehari, jadi tingginya berhenti pada usia 11, dan pada usia 19, ia hanya 1m24cm dan berat 19kg, jadi ia berada di ambang kelaparan dan menyebabkan serangan jantung.Jika demikian, itu hanya masalah apakah tindakan itu merupakan kejahatan.

Tetsuji Sato: 800 kalori per hari. Saya tidak disini.

Ibu: Hakim. 800 kalori sehari adalah percobaan pembunuhan di Amerika Serikat. Jika itu menghentikan tinggi badan Anda, Anda bersalah karena cedera. Jika dia harus mati, dia dibunuh. Apakah di Jepang berbeda?

Tetsuji Sato: Itu cerita Amerika. Ini berbeda karena ini Jepang. Semuanya baik-baik saja jika dokter memutuskan. Bahkan jika Anda mati. Dan itu adalah anak cacat. (Diskriminasi terhadap penyandang disabilitas)

Ibu: Itu sama saja dengan mengatakan bahwa membunuh tidak apa-apa. Apakah kamu tahu?

Di sini, saya melirik pengacara Rumah Sakit Universitas Nihon seolah-olah menanyakan kulit pengacara.

Tetsuji Sato: Saya tidak tahu. Karena ini adalah Jepang.

Bukan kejahatan untuk mati karena orang tua diam-diam menggunakan obat yang tidak disetujui oleh Departemen Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk seorang anak.

o6.JPG

Saya melewati sebuah ruangan kecil di Pengadilan Distrik Tokyo.

Ada seorang pengacara medis di Universitas Nihon dan Hakim Tetsuji Sato duduk di sana. tanya ibu Jimmy pada Tetsuji Sato.

Ibu: Hakim. Terdakwa Hiroshi Saito telah mengaku kepada putranya bahwa dia telah menggunakan obat yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan. Pada saat yang sama, lebih dari 100 anak penyandang disabilitas di Rumah Sakit Ashikaga-no-Mori Ashikaga menggunakan obat-obatan yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan. Ada juga kaset rekaman. Hiroshi Saito adalah pria seperti itu.

Tetsuji Sato: Tidak juga. saya menggunakannya. Apa yang dapat saya?

Ibu: Apa? Bukankah pembunuhan jika Anda menggunakan obat-obatan atau perawatan yang tidak disetujui oleh Departemen Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan tanpa memberitahu orang tua Anda dan mati dari mereka?

Tetsuji Sato: Diam-diam ke orang tuamu? Itu sedikit.

Ibu: Itu benar. Ini sebuah rahasia. Bukankah itu pembunuhan jika sebuah perusahaan obat menyuruh saya untuk menguji obat yang tidak memiliki persetujuan dan tidak ada yang menggunakannya dan meninggal?

Di sini, saya melirik pengacara Rumah Sakit Universitas Nihon seolah-olah menanyakan kulit pengacara.

Tetsuji Sato: Bagaimanapun, uji coba akan berakhir satu atau dua kali lagi.

Alasan mengapa ucapan dan tindakan Tetsuji Sato tidak seperti hakim berikut ini adalah karena percakapan ini bukan di ruang sidang melainkan di sebuah ruangan kecil. Itu benar-benar berbeda dari cara saya berbicara di pengadilan.