Kasus Operasi T4 Nazi (Josef Mengele) Abad ke-21

Pengakuan Hiroshi Saito sendiri mengungkapkan fakta bahwa seorang dokter anak, Hiroshi Saito (Pediatri), yang berada di Rumah Sakit Universitas Nihon, melakukan percobaan pada manusia pada lebih dari 100 anak yang terluka dan sakit. Pengakuan dimulai tiba-tiba. Hiroshi Saito tiba-tiba mulai berbicara, meskipun aku tidak menanyakannya dengan suara yang sama sekali berbeda.
Hiroshi Saito berkata, "Saya sedang minum obat untuk penyakit manik-depresif saat ini. (Saya minum obat untuk penyakit manik-depresif, atau depresi? Saya selalu mendengar cerita dan email seperti itu, tapi apa yang benar dan apa yang bohong? Dia jenius yang menipu, jadi saya tidak tahu sama sekali. Namun, apa pun yang Anda minum, isi eksperimen manusia yang diakui Hiroshi Saito adalah tindakan yang kejam dan kejam, dan kemudian, tindakan Hiroshi Saito ini adalah [Nazi di abad ke-21 (Nazi abad ke-21). (Josef Mengele)] [ Operasi T4 Jepang] akan dikatakan oleh pendukung Jimmy di luar negeri.

Namun, ketika saya mendengar pengakuan ini, semua dari lebih dari 100 anak yang telah bereksperimen dengan Hiroshi Saito meninggal setelah itu karena alasan yang tidak diketahui seperti kematian mendadak. ] Ketika saya mengetahui itu, saya merinding di sekujur tubuh saya.

Dan, "Saya senang saya tidak membiarkan Jimmy pergi ke Rumah Sakit Ashikaga-no-Mori Ashikaga karena suara Hiroshi Saito. Saya berpikir dari lubuk hati saya.

Pada saat yang sama, tidak mengherankan bahwa adalah suatu anomali untuk membiarkan sejumlah besar anak-anak melewati beberapa protein yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan melalui sawar darah-otak. Itulah yang dikatakan oleh perusahaan farmasi yang meneliti dan mengembangkan obat penghalang darah-otak. Aku bahkan lebih terkejut. Sungguh tindakan yang kejam dan kejam! Apalagi, semua anak yang diuji meninggal. Ketika saya mendengar itu, saya gemetar karena ngeri daripada merinding.

Mereka adalah pembunuh. Meskipun seolah-olah disebut pengembangan obat, mereka adalah pembunuh karena mereka menggunakan obat-obatan yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk anak-anak seperti hewan percobaan, dan akibatnya membunuh mereka.

Mereka adalah Hiroshi Saito, Tatsuhiko Urakami, dan perusahaan farmasi yang menugaskan tindakan tersebut.

Eksperimen manusia di Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga

Menurut cerita yang saya dengar dari seorang dokter anak di [Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga], yang merupakan tempat pembunuhan insiden tubuh manusia Hiroshi Saito, semua anak yang dilakukan eksperimen manusia oleh Hiroshi Saito meninggal. Kata dokter.

"Ketika saya sampai di rumah, saya pulang dengan mobil jenazah. \

Tampaknya semua orang menderita dan menderita dan mati.

Fakta ini adalah fakta bahwa eksperimen manusia Hiroshi Saito bukan untuk pengobatan tetapi untuk eksperimen efek samping yang diminta oleh perusahaan farmasi, dan pada saat yang sama, tindakan kejam hanya untuk memuaskan keinginan sadisnya sendiri. tidak ada yang lebih dari. Tidak ada yang akan membantu. Karena itu adalah anak cacat sejak awal, Anda dapat membunuhnya. Saya pikir saya sedang berpikir.

(Menurut pengakuan Mr Yoshiki Sasai (bunuh diri) yang menjadi masalah dalam kasus sel STAP, perusahaan obat yang meminta Hiroshi Saito untuk eksperimen manusia adalah perusahaan obat bernama JCR Farmer. Dia mengatakan bahwa eksperimen manusia sedang dilakukan bukan hanya pada anak-anak cacat Jepang tetapi juga di Indonesia dan negara lain.Yoshiki Sasai bunuh diri segera setelah pengakuan ini (ada teori pembunuhan lain), jadi fakta ini tidak dapat dikonfirmasi.Namun, ada satu fakta yang jelas bahwa JCR Farmer dan Yoshiko Nakajima dari Advanced Medical Promotion Foundation cemburu pada orang tua Jimmy, membuat afiliasi perusahaan ayah Jimmy bangkrut dan membajak paten. Ada fakta bahwa saya takut untuk mengungkapkan fakta. Pada saat yang sama seperti yang saya dengar dari Yoshiki Sasai, ada masih ada email yang tersisa. Klik di sini untuk detailnya)

Tampaknya semua eksperimen manusia yang dilakukan oleh Hiroshi Saito adalah eksperimen manusia yang berhubungan dengan [perawakan pendek]. Dengan pemikiran itu, JCR Pharmaceuticals tentu saja merupakan perusahaan farmasi bertubuh pendek. Eksperimen manusia yang berulang pada perawakan pendek, seperti Joseph Mengele , seorang dokter pembunuh yang tidak biasa yang bekerja di Auschwitz , Nazi, dan berulang kali melakukan eksperimen pada manusia dengan anak-anak cacat, anak-anak bertubuh pendek dan kembar di kamp. (Klik di sini untuk konten eksperimen manusia)

Apalagi yang paling menakutkan adalah fakta bahwa tindakan ini diketahui oleh Petani JCR, Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe, RIKEN, dana afiliasi Mitsubishi UFJ Bank, modal ventura, dll. Mengetahui fakta, dia menolak untuk membantu anak itu dengan cacat. Faktanya adalah.

Tetsuji Sato, seorang hakim di Pengadilan Distrik Tokyo, memberi tahu ibu Jimmy.

​Pengakuan Yoshiki Sasai

Sebuah pengakuan sesaat sebelum bunuh diri Yoshiki Sasai, yang adalah seorang profesor di Institut Ilmu Kedokteran Perbatasan, Universitas Kyoto, direktur kelompok di Pusat Biologi Perkembangan RIKEN (CDB), dan wakil direktur pusat tersebut.

​Latar belakang ancaman Yoshiko Nakajima

Yoshiko Nakajima, koordinator Foundation for the Promotion of Advanced Medicine, mengirim telepon dan email yang mengancam tentang Jimmy dua hari sebelum dia menjadi manusia tumbuhan dengan kantong plastik di kepalanya. Di belakangnya ada organisasi besar yang tidak bisa dibayangkan oleh orang biasa.

​Diagram hubungan dalang

​Keberadaan dalang dapat dipahami dengan merangkum kata-kata Yoshiki Sasai dan Hiroshi Saito. Para dalang ini lebih besar dari yang saya duga, dengan OOOO dan OOO berbasis OO di atas.

​Kasus Rumah Sakit Perguruan Tinggi Kedokteran Pertahanan Nasional

Organisasi eksperimen manusia sedang sekarat di Jepang. Mereka sedang melakukan eksperimen manusia untuk OOOO di banyak fasilitas seperti rumah sakit, fasilitas untuk orang tua, fasilitas untuk orang cacat, rumah sakit jiwa, dan kamp imigrasi. (Pengakuan Yoshiki Sasai) Jimmy menjalani tindakan abnormal di Rumah Sakit National Defense Medical College.

​Ilmu Sel Induk

​Awal dimulai di sini. Kasus penipuan pemalsuan risalah berskala besar yang melibatkan Kobe Advanced Medical Promotion Foundation, RIKEN, dan Nice University. Orang tua Jimmy yang menjadi pelapor dalam kasus ini. Ini adalah kasus Sergei Magnitsky di Jepang, dan dokumen pengadilan telah diserahkan di Amerika Serikat.