Sejarah eksperimen manusia

Memang agak lama, tapi itu adalah sesuatu yang bisa terjadi pada siapa saja yang mungkin dirawat di rumah sakit, bukan hanya pada putranya. Semua orang sakit suatu hari nanti.

Sayangnya, tidak ada yang mengakhiri hidupnya tanpa sakit.

Dalam pengertian itu, setiap orang bisa berada di posisi anak laki-laki.

Jika eksperimen manusia di Rumah Sakit Universitas Nihon dan konstitusi Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe dan Petani JCR yang melakukan eksperimen manusia itu tidak berubah, ada kemungkinan putra kedua dan ketiga akan muncul kapan saja. ..

Namun sedikit berbeda karena kami orang tua Jimmy menemukan fakta bahwa penipuan pemalsuan risalah yang direncanakan oleh Kobe Advanced Medical Promotion Foundation dan RIKEN ditargetkan karena putranya yang menjadi sasaran. fakta ke polisi. Di belakang mereka adalah perusahaan senjata raksasa M dan Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ. Belakangan, Yoshiko Nakajima dan RIKEN menjadi penguntit kami, menyiksa Jimmy dan mulai mengganggu pekerjaan ayah Jimmy.

JCR Pharmaceuticals berkolusi dengan Yoshiko Nakajima dan yang lainnya, dan memperhatikan paten dari perusahaan ayah Jimmy, Arblast USA , dan berusaha untuk mengambil alih paten tersebut.

Setelah itu, Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe dan Petani JCR memaksa Arblast bangkrut dan mulai mencuri paten milik Arblast USA. (Bukti dokumenter telah diajukan ke pengadilan Amerika)

Setelah itu, saya tidak akan puas dengan itu saja. Ayah Jimmy telah menetapkan untuk membajak paten untuk "lembar regenerasi kornea" menggunakan Motohiro Kasahara, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam pembajakan paten, dan Chimaki Furusawa.

Bahkan, karena dokumen penipuan identitas Motohiro Kasahara tetap berada di kantor paten Amerika Serikat dan Jerman, maka wajar jika itu akan menjadi kasus pidana penipuan paten, kasus pidana penipuan identitas, dan kasus ganti rugi di kasus perdata Ini adalah konten yang sebenarnya sedang diadili di Amerika Serikat.

Mulai sekarang, semua yang akan kukatakan padamu adalah benar.

Untuk membicarakan hal ini, kita harus melangkah ke dalam sistem pelekatan kotor dan eksperimen manusia antara obat regeneratif Jepang dan industri farmasi.

Saya telah berkecimpung di dunia pengobatan regeneratif selama hampir 25 tahun, tetapi bagaimanapun juga ini adalah dunia yang kotor. Apakah industri farmasi atau pembunuh itu menakutkan adalah 100% perusahaan farmasi dan obat regeneratif. Karena mereka sedang melakukan eksperimen manusia yang disebut pembunuhan massal tanpa pandang bulu yang disebut uji klinis.

Korbannya adalah Jimmy.

Saya mendengar dari Yoshiko Nakajima dari Kobe Advanced Medical Promotion Foundation dan bosnya, OO, bahwa mereka berkata, "Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan tidak ada hubungannya dengan itu. Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan tidak dapat mengatakan apa pun apa pun yang mereka lakukan. "Itu berkata. (Ada kaset rekaman. Dimiliki oleh beberapa pendukung di Amerika Serikat dan London.)

“Mereka menyebutnya uji obat untuk farmasi dan bioweapon, yaitu untuk perusahaan farmasi, dana OO, dan perusahaan senjata raksasa yang terkait dengan Mitsubishi UFJ Bank, untuk kapitalisasi pasar saham perusahaan mereka. Kami sedang melakukan eksperimen manusia pada penyandang disabilitas. . Sebelum melakukan percobaan pada hewan, kami menggunakan obat-obatan yang efek sampingnya tidak diketahui tanpa izin dari Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan. Dan para dokter di rumah sakit universitas, yang berada dalam belas kasihan mereka, mengulangi eksperimen manusia dengan penyandang disabilitas untuk status, kekuasaan, dan uang. \

Sasai Yoshiki mengaku. Pada saat yang sama, Yoshiki Sasai mengaku tentang Jimmy.

"Di National Defense Medical College Hospital, sebuah jarum ditusuk dari mata dan adrenochrome dikumpulkan. Pada saat yang sama, seorang dokter alergi memasukkan OOOOO ke dalam otaknya. Universitas Nihon juga menjalani eksperimen manusia dengan bioweapon. Karena itu, dia dibuat pendek. JCR Pharmaceuticals dibutuhkan karena merupakan perusahaan farmasi yang bertubuh pendek. OOOO digunakan. Ketika Anda menggunakan OOOO ini, ia memasuki otak dan membuat Anda pendek. Beberapa tahun kemudian, JCR Pharmaceuticals akan ditugaskan untuk memproduksi OOOO ini. Anak saya bereksperimen dengan itu. aku mengaku. (Ada kaset rekaman. Dimiliki oleh beberapa pendukung di Amerika Serikat dan London.)

Pada saat yang sama, "Di Jepang, penyandang disabilitas dan banyak orang asing digunakan untuk eksperimen manusia pada obat-obatan. Yoshiki Sasai mengaku. (Ada kaset rekaman. Dimiliki oleh beberapa pendukung di Amerika Serikat dan London.)

Ketika saya mendengar cerita ini, dia berkata, "Tidak ada yang namanya dunia film. Sasai juga berbohong padaku untuk melindungi dirinya sendiri. Saya pikir.

Namun, setelah itu, Yoshiki Sasai bunuh diri? Ada teori pembunuhan lain di internet sebagai tubuh bunuh diri yang tidak normal dalam bentuk. Pada saat ini, fakta bahwa OOOOO Universitas Kyoto yang memfitnah saya dan suami saya yang menulis kematian Yoshiki Sasai di awal juga di balik fakta bahwa itu adalah dana OO dan organisasi senjata biologis yang besar. membuat saya berpikir bahwa ada kemungkinan bahwa ada kebohongan, dan dengan bunuh diri ini seperti pembunuhan lain, saya mulai memiliki kredibilitas dalam kata-kata Yoshiki Sasai, tetapi pada saat itu, dengan Rumah Sakit Universitas Nihon dan Tatsuhiko Urakami dan Hiroshi Saito dll. Saya mengira kata-kata Yoshiki Sasai bohong karena JCR Farmer tidak bisa terhubung.

Lima tahun setelah Yoshiki Sasai meninggal, saya menyadari bahwa semua kata-kata Yoshiki Sasai adalah benar.

JCR Farmer sangat pandai sehingga dia benar-benar tertipu karena dia menyembunyikan hubungannya dengan Rumah Sakit Universitas Nihon.

Seperti yang dikatakan Yoshiki Sasai, mereka bereksperimen dengan perawakan pendek.

Aku ingat kata-kata Yoshiki Sasai.

"Karena mereka OO, negara bertindak bersama. Jadi mereka tidak akan muncul sampai mereka benar-benar sadar bahwa baik pengadilan maupun polisi tidak akan bergerak. Jika, di masa depan, JCR berperilaku sedemikian rupa sehingga tidak peduli apa yang mereka lakukan, bahkan jika mereka tahu apa yang mereka lakukan, mereka berpikir bahwa semua eksperimen manusia pada anak-anak mereka telah selesai, itu lebih baik. Pada saat itu, mereka mungkin menyelesaikan teknologi penghalang darah-otak dan memberi nama anak mereka nama obat yang mengingatkan pada otak. Ini adalah rencana JCR, Yoshiko Nakajima dan OO. Ketika Anda mendengar nama obatnya, Anda akan langsung tahu bahwa itu adalah nama anak Anda. \

Jika seorang amatir mengucapkan kata ini, dia akan berkata, "Apa yang kamu bicarakan? Saya pikir saya tidak berurusan dengan itu.

Pada saat itu, tidak ada teknologi untuk melintasi penghalang darah-otak di dunia, dan dikatakan bahwa hal seperti itu tidak mungkin, jadi saya tidak bisa langsung mempercayainya. Pada saat yang sama, jika kita harus melakukan uji klinis teknologi penyeberangan penghalang darah-otak, kita harus menggunakan otak manusia, dan mengingat kemungkinan menghancurkan otak, tidak ada yang boleh masuk. ragu-ragu untuk menghapus uji klinis jika itu dianggap suatu daerah.

Anak saya melakukan eksperimen manusia yang mengerikan. Terlebih lagi kata-kata Yoshiki Sasai bahwa setiap orang dapat dengan mudah memahami nama anaknya dan otak anaknya begitu menakjubkan bagi saya pada saat itu hingga saya tidak bisa mempercayainya.

Namun, Sasai adalah seorang ahli otak kelas dunia yang dikatakan berpotensi menerima Hadiah Nobel, dan merupakan seorang doktor kedokteran di Universitas Kyoto. Penemu faktor pemicu saraf "Chordin". Dia memiliki prestasi perintis dalam penelitian organoid dan disebut sebagai "pembuat otak". Dia pernah menjabat sebagai profesor di Institute for Frontier Medical Sciences, Universitas Kyoto, direktur grup di RIKEN Center for Developmental Biology (CDB), dan wakil direktur. Ini adalah otoritas otak karir.

Itu tidak dikatakan oleh seorang amatir, tetapi oleh Yoshiki Sasai, seorang profesional di antara para profesional otak semacam itu. Tetap saja, itu bukan sesuatu yang bisa saya percayai secara langsung, jadi saya mengakhiri cerita dengan menunjukkan buktinya kepada Anda lain kali.

Segera setelah itu, apakah Yoshiki Sasai bunuh diri? Karena itu, saya tidak mendapatkan bukti apa pun, jadi jujur saja, itu berakhir sebagai cerita yang tidak bisa saya lakukan.

Tapi kata-kata Sasai itu semua fakta.