Pengakuan Yoshiki Sasai 2

​JCRファーマーがJimmyの父親の会社の特許の乗っ取りを計画していた証拠メール

Setelah itu, Jimmy dirawat di Rumah Sakit Universitas Nihon, tetapi perilaku menguntit mereka tampaknya telah meningkat.
Saat itu, ayah Jimmy diminta untuk meregenerasi Alblast. Setelah itu, perjanjian M & A ditandatangani dengan Alblast, dan paten dunia untuk lembar regenerasi kornea dipindahkan ke perusahaan ayah Jimmy, Alblast USA (didirikan di Amerika Serikat). Namun, JCR Pharmaceuticals dan Yoshiko Nakajima dari Advanced Medical Promotion Foundation dan yang lainnya tampaknya berpikir tentang cara mendapatkan paten Alblast. JCR Farmer dan Foundation for the Promotion of Advanced Medicine, yang menginginkan paten ini, memutuskan untuk mendaftarkan Alblast USA di New York sebulan kemudian.Pada saat yang sama, dia melakukan tindakan yang tidak biasa yaitu berkolusi dengannya dan membuatnya bangkrut, dan pada saat yang sama, membuat Shigeru Kinoshita memalsukan dokumen dan mengubah namanya tanpa izin paten untuk lembar regenerasi kornea Alblast USA di Amerika Serikat dan Jerman. Tentu saja, Shigeru Kinoshita tidak berhak mengubah nama paten yang dialihkan ke Alblast USA tanpa izin.

Untuk waktu yang lama, tidak jelas mengapa Shigeru Kinoshita melakukan kejahatan seperti itu. Untuk informasi lebih lanjut (silakan periksa situs web pemegang saham Alblast USA)

Namun, untuk pertama kalinya dengan pengakuan Yoshiki Sasai, saya dapat memahami fakta bahwa Petani JCR dan Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe berada di belakang. Dengan kata lain, kepada kelompok Yoshiko Nakajima dari "Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe" dan kelompok sel STAP dari Institut Penelitian Fisika dan Kimia, yang ditemukan ilegal oleh orang tua Jimmy dalam kasus pemalsuan tesis Stemcell Science dan Institut Penelitian Fisika dan Kimia. , Petani JCR, Shigeru Kinoshita dari Universitas Prefektur Kyoto, dan Mitsuko Yuzawa dari Rumah Sakit Universitas Nihon bergabung dengan Jimmy, yang kemudian dirawat di Rumah Sakit Universitas Nihon. Saya membutuhkan marmot manusia rakhitis pendek, jadi Saya menginstruksikan manajemen atas Rumah Sakit Universitas Nihon dan Hiroshi Saito dan Tatsuhiko Urakami (profesor) untuk menjadikan Jimmy sebagai kelinci percobaan manusia bertubuh pendek. Itu benar.

Kemudian, Hiroshi Saito berkata, "Saya hanya mengoordinasikan semuanya dari atas. Itu tumpang tindih dengan kata-kata yang diucapkan.
Hiroshi Saito, Tatsuhiko Urakami, dan yang lainnya melakukan eksperimen manusia untuk [memodifikasi Jimmy menjadi kelinci percobaan bertubuh pendek untuk eksperimen manusia] seperti yang diinstruksikan dari atas. Jimmy dengan kejam diubah menjadi kelinci percobaan manusia rakhitis, dan karena alasan itu dia mengulangi tindakan yang tidak biasa dengan hanya memberi 800 kilokalori sehari, yang berarti kematian yang tidak dikenali dunia, selama tujuh tahun, dan bahkan lebih. dia telah memulai eksperimen modifikasi tubuh manusia, yang dikatakan sebagai tabu terbesar di rumah sakit universitas Jepang dan dikatakan paling kejam dalam sejarah, untuk mencegah rakhitis berjemur selama hampir 7 tahun. Akibat perbuatan jahat tersebut, Jimmy yang saat itu berusia 11 tahun, berhenti pada usia 11 tahun. Jimmy berusia 20 tahun dengan seorang anak berusia 11 tahun 1m23cm. Pada usia 19 tahun, beratnya hanya 19 kg, dan pada saat yang sama, ia diubah menjadi manusia kelinci percobaan dengan perawakan pendek dan tulang lunak yang tidak normal, seperti yang diinstruksikan oleh JCR Farmer. Lebih lanjut, Hiroshi Saito mengatakan kepada American Short Stature Institute. Dari sini, kita dapat melihat bahwa kata-kata Yoshiki Sasai adalah benar.

Beranda Jepang tidak memiliki informasi terperinci, tetapi beranda bahasa Inggris memiliki segalanya.

Email bukti bahwa JCR Pharmaceuticals menargetkan Alblast

JCR Farmer dan "Advanced Medical Promotion Foundation" bersama-sama merencanakan dan mengimplementasikan pencuri paten Alblast. Perusahaan Alblast ini adalah M&A oleh perusahaan ayah Jimmy. Oleh karena itu, JCR Farmer dan "Public Interest Incorporated Foundation Advanced Medical Promotion Foundation (saat ini Kobe Medical Industry City Promotion Organization" sepenuhnya membenci ayah Jimmy. Selain itu, "Public Interest Incorporated Foundation Advanced Medical Promotion Foundation" Yoshiko Nakajima membenci ayah Jimmy sejak 2007 karena Ayah Jimmy menemukan bahwa dia adalah salah satu pelaku penipuan pembuatan kertas.

Karena itulah Jimmy dikorbankan di National Defense Medical College Hospital dan Nihon University Hospital. Email ini dari Zen Kitagawa, yang merupakan CEO Alblast, kepada ibu Jimmy. Email tersebut dengan jelas menyatakan, "Mengecewakan melihat hyena menunggu kebangkrutan (Alblast), seperti JCR (JCR Farmer) dan Foundation (Public Interest Incorporated Foundation)." meningkat. Pada saat yang sama, fakta bahwa Yoshiko Nakajima memfitnah orang tua Jimmy di Yayasan dijelaskan. Kata ini hanyalah bukti bahwa JCR Pharmaceuticals "Yoshiko Nakajima Group, sebuah yayasan yang didirikan untuk kepentingan umum, membenci orang tua Jimmy.

kitagawa.JPG