Insiden Nazi Josef Mengele Abad ke-21

Pada saat Perang Dunia II, Jepang memiliki Unit 731 untuk eksperimen manusia. Demikian pula, Josef Mengele dan yang lainnya sedang melakukan sejumlah besar eksperimen manusia pada anak-anak di Nazi Jerman, sekutu Jepang.

Hiroshi Saito dan Tatsuhiko Urakami dari Rumah Sakit Universitas Nihon mengubah Jimmy menjadi kelinci percobaan bertubuh pendek di bawah arahan Yoshiko Nakajima dan Petani JCR dari Yayasan Penelitian dan Pengembangan Biomedis, Organisasi Promosi Kota Industri Medis Kobe yang disebut NIH di Jepang. Yoshiko Nakajima memberi tahu Hiroshi Saito. "Aku akan mengirimmu ke Laboratorium JANSEN'S METAPHYSEAL CHONDRODYSPLASIA (JMC) yang bertubuh pendek, jadi jadikan putra Ryan menjadi kerdil dan menyebabkan kelainan tulang. Siksaan total. Kemudian, JCR Farmer di departemen pediatri Rumah Sakit Universitas Nihon. dan sponsor lainnya. "Hiroshi Saito dan Tatsuhiko Urakami telah melakukan eksperimen manusia Jimmy selama sekitar 7 tahun seperti yang diinstruksikan. Dia kemudian merombak Jimmy menjadi [kelinci percobaan manusia bertubuh pendek] dan [kelinci percobaan manusia rakhitis]. (Pengakuan Yoshiki Sasai)
JCR Farmer membutuhkan hewan percobaan bertubuh pendek dan manusia percobaan rakhitis untuk menjual hormon pertumbuhan. Dan Hiroshi Saito membutuhkan kelinci percobaan manusia untuk mempelajari displasia metafisis (JMC) di Janssen. Oleh karena itu, JCR Farmer, Tatsuhiko Urakami, Hiroshi Saito, dan lainnya merombak tubuh Jimmy menjadi [guinea pig manusia percobaan bertubuh pendek] [guinea pig manusia percobaan Rickets], dan Hiroshi Saito tepat. Itu juga diubah menjadi gejala displasia tulang rawan metafisis (JMC)].
Hiroshi Saito kini telah pindah ke Institut Metaphyseal Cartilage Dysplasia (JMC) di Janssen, AS, dan JCR Pharmaceuticals meminta Tatsuhiko Urakami melakukan uji klinis.

Risalah Hiroshi Saito dan artikel Tatsuhiko Urakami dan JCR Pharmaceuticals telah diajukan ke pengadilan luar negeri.

Mulai sekarang, yang akan saya ceritakan adalah fakta eksperimen manusia yang telah dilakukan anak saya sejak ia berusia 11 tahun.

Memang agak lama, tapi itu adalah sesuatu yang bisa terjadi pada siapa saja yang mungkin dirawat di rumah sakit, bukan hanya pada putranya. Semua orang sakit suatu hari nanti. Sayangnya, tidak ada yang mengakhiri hidupnya tanpa sakit. Dalam pengertian itu, setiap orang bisa berada di posisi anak laki-laki. Jika konstitusi Rumah Sakit Universitas Nihon tidak berubah, ada kemungkinan anak kedua atau ketiga akan muncul kapan saja.

Anak saya dirawat di Rumah Sakit Nihon University Surugadai (sekarang Rumah Sakit Universitas Nihon) pada tanggal 17 Juni 2008.


Saya bahkan tidak berpikir bahwa rawat inap ini mirip dengan ditempatkan di Auschwitz Nazi.
Para dokter tersenyum. Saya pikir semua orang akan tertipu.
Tapi jangan lupa.
Pikiran para dokter di Rumah Sakit Universitas Nihon hanya untuk menentukan apakah model eksperimen manusia untuk risalah tersedia dan untuk memeriksa bahan eksperimen untuk uji klinis. Sangat sulit untuk memperhatikan fakta itu karena mereka sudah mempersiapkan diri dengan baik dan tidak menunjukkan kekejaman sama sekali. Apalagi mereka datang sebagai organisasi.


Klik di sini untuk membaca lebih lanjut

Eksperimen manusia di Rumah Sakit Universitas Nihon Eksperimen pembuatan kelinci percobaan manusia dengan perawakan pendek dan rakhitis
Hormon pertumbuhan dikumpulkan sejak usia 12 tahun dan tinggi serta pertumbuhannya berhenti Anak laki-laki yang memiliki kelainan tulang dan lupa tersenyum karena lapar dan sakit Mengapa? Apakah pengadilan Jepang menutupi kejahatan keji mereka di seluruh organisasi? Hal ini tidak diampuni.