Kasus Operasi T4 Nazi (Josef Mengele) Abad ke-21

Bukti Eksperimen Manusia di Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga

Pengakuan Hiroshi Saito sendiri mengungkapkan fakta bahwa seorang dokter anak, Hiroshi Saito (Pediatri), yang berada di Rumah Sakit Universitas Nihon, melakukan percobaan pada manusia pada lebih dari 100 anak yang terluka dan sakit. Pengakuan dimulai tiba-tiba. Hiroshi Saito tiba-tiba mulai berbicara, meskipun aku tidak menanyakannya dengan suara yang sama sekali berbeda.
Hiroshi Saito berkata, "Saya sedang minum obat untuk penyakit manik-depresif saat ini. (Saya minum obat untuk penyakit manik-depresif, atau depresi? Saya selalu mendengar cerita dan email seperti itu, tapi apa yang benar dan apa yang bohong? Dia jenius yang menipu, jadi saya tidak tahu sama sekali. Namun, apa pun yang Anda minum, isi eksperimen manusia yang diakui Hiroshi Saito adalah tindakan yang kejam dan kejam, dan kemudian, tindakan Hiroshi Saito ini adalah [Nazi di abad ke-21 (Nazi abad ke-21). (Josef Mengele)] [ Operasi T4 Jepang] akan dikatakan oleh pendukung Jimmy di luar negeri.

Namun, ketika saya mendengar pengakuan ini, semua dari lebih dari 100 anak yang telah bereksperimen dengan Hiroshi Saito meninggal setelah itu karena alasan yang tidak diketahui seperti kematian mendadak. ] Ketika saya mengetahui itu, saya merinding di sekujur tubuh saya.

Dan, "Saya senang saya tidak membiarkan Jimmy pergi ke Rumah Sakit Ashikaga-no-Mori Ashikaga karena suara Hiroshi Saito. Saya berpikir dari lubuk hati saya.

Pada saat yang sama, tidak mengherankan bahwa adalah suatu anomali untuk membiarkan sejumlah besar anak-anak melewati beberapa protein yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan melalui sawar darah-otak. Itulah yang dikatakan oleh perusahaan farmasi yang meneliti dan mengembangkan obat penghalang darah-otak. Aku bahkan lebih terkejut. Sungguh tindakan yang kejam dan kejam! Apalagi, semua anak yang diuji meninggal. Ketika saya mendengar itu, saya gemetar karena ngeri daripada merinding.

Mereka adalah pembunuh. Meskipun seolah-olah disebut pengembangan obat, mereka adalah pembunuh karena mereka menggunakan obat-obatan yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk anak-anak seperti hewan percobaan, dan akibatnya membunuh mereka.

Mereka adalah Hiroshi Saito, Tatsuhiko Urakami, dan perusahaan farmasi yang menugaskan tindakan tersebut.

Eksperimen manusia di Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga

Menurut cerita yang saya dengar dari seorang dokter anak di [Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga], yang merupakan tempat pembunuhan insiden tubuh manusia Hiroshi Saito, semua anak yang dilakukan eksperimen manusia oleh Hiroshi Saito meninggal. Kata dokter.

"Ketika saya sampai di rumah, saya pulang dengan mobil jenazah. \

Tampaknya semua orang menderita dan menderita dan mati.

Fakta ini adalah fakta bahwa eksperimen manusia Hiroshi Saito bukan untuk pengobatan tetapi untuk eksperimen efek samping yang diminta oleh perusahaan farmasi, dan pada saat yang sama, tindakan kejam hanya untuk memuaskan keinginan sadisnya sendiri. tidak ada yang lebih dari. Tidak ada yang akan membantu. Karena itu adalah anak cacat sejak awal, Anda dapat membunuhnya. Saya pikir saya sedang berpikir.

(Menurut pengakuan Mr Yoshiki Sasai (bunuh diri) yang menjadi masalah dalam kasus sel STAP, perusahaan obat yang meminta Hiroshi Saito untuk eksperimen manusia adalah perusahaan obat bernama JCR Farmer. Dia mengatakan bahwa eksperimen manusia sedang dilakukan bukan hanya pada anak-anak cacat Jepang tetapi juga di Indonesia dan negara lain.Yoshiki Sasai bunuh diri segera setelah pengakuan ini (ada teori pembunuhan lain), jadi fakta ini tidak dapat dikonfirmasi.Namun, ada satu fakta yang jelas bahwa JCR Farmer dan Yoshiko Nakajima dari Advanced Medical Promotion Foundation cemburu pada orang tua Jimmy, membuat afiliasi perusahaan ayah Jimmy bangkrut dan membajak paten. Ada fakta bahwa saya takut untuk mengungkapkan fakta. Pada saat yang sama seperti yang saya dengar dari Yoshiki Sasai, ada masih ada email yang tersisa. Klik di sini untuk detailnya)

Tampaknya semua eksperimen manusia yang dilakukan oleh Hiroshi Saito adalah eksperimen manusia yang berhubungan dengan [perawakan pendek]. Dengan pemikiran itu, JCR Pharmaceuticals tentu saja merupakan perusahaan farmasi bertubuh pendek. Eksperimen manusia yang berulang pada perawakan pendek, seperti Joseph Mengele , seorang dokter pembunuh yang tidak biasa yang bekerja di Auschwitz , Nazi, dan berulang kali melakukan eksperimen pada manusia dengan anak-anak cacat, anak-anak bertubuh pendek dan kembar di kamp. (Klik di sini untuk konten eksperimen manusia)

Apalagi yang paling menakutkan adalah fakta bahwa tindakan ini diketahui oleh Petani JCR, Yayasan Promosi Medis Lanjutan Kobe, RIKEN, dana afiliasi Mitsubishi UFJ Bank, modal ventura, dll. Mengetahui fakta, dia menolak untuk membantu anak itu dengan cacat. Faktanya adalah.

Tetsuji Sato, seorang hakim di Pengadilan Distrik Tokyo, memberi tahu ibu Jimmy.

Kasus Operasi T4 Nazi (Josef Mengele) Abad ke-21
Bukti rekaman rekaman dan transkripsi
41.JPG

Eksperimen massal manusia

41.JPG

Rumah Sakit Ashikaga no Mori Ashikaga

Berat hidup semua orang sama

Eksperimen manusia yang dilakukan oleh Hiroshi Saito pada anak-anak yang kejam dan kejam di Rumah Sakit Hiroo, Rumah Sakit Universitas Nihon, dan Rumah Sakit Ashikaga Ashikaga adalah persis operasi Nazi T4 itu sendiri.

Hiroshi Saito, yang melakukan eksperimen pada manusia pada obat-obatan dan perawatan yang tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan karena ia memiliki cacat dan keterbelakangan mental, serta hambatan otak dan perawakan pendek menggunakan mRNA dan protein yang dimodifikasi secara genetik, menjarah lisensi dokternya Harus dilakukan, tapi di belakangnya ada Tatsuhiko Urakami, di belakangnya ada JCR Farmer, yang menangani hormon pertumbuhan, mRNA dan protein rekayasa genetika, dan di belakangnya adalah Mitsubishi UFJ Group sebagai pemegang saham utama, jadi tidak peduli seberapa besar itu Itu dilindungi apakah itu kejahatan atau percobaan manusia. (Dari pengakuan Yoshiki Sasai, seorang profesor di RIKEN dan Universitas Kyoto.)

Beberapa waktu lalu ada kejadian tragis dimana perawat di rumah sakit jiwa meninggal karena ditendang lehernya dan lehernya patah saat berbaring, tapi kalau ini kejadian di luar negeri, 100% saya bersalah. Namun, dia tidak bersalah di Jepang. Itulah Jepang hari ini.

Di Jepang, ada jaringan abnormal yang menyiksa anak-anak dan mengumpulkan adrenochrome dan zat lain di tempat yang tidak kita ketahui. Sasaran mereka adalah penyandang disabilitas dan anak-anak dengan keterbelakangan mental. Mereka terus bereksperimen dengan manusia, memanfaatkan perasaan murni anak-anak ini.

Tidak ada yang bergerak karena pengadilan dan polisi didominasi oleh organisasi. (Dari pengakuan Yoshiki Sasai, seorang profesor di RIKEN dan Universitas Kyoto.)

Tidak perlu rumah sakit atau fasilitas untuk melakukan eksperimen manusia seperti itu, jadi tolong hilangkan mereka. Semua orang hidup. Jangan melakukan diskriminasi terhadap anak-anak karena mereka berasal dari negara yang berbeda atau tempat kelahiran mereka. Sebuah organisasi kejam yang melakukan eksperimen manusia yang menargetkan anak-anak dengan autisme dan keterbelakangan mental yang cacat. Apakah mereka benar-benar manusia?

Semua orang hidup. Setiap orang adalah anak berharga seseorang, dan setiap orang adalah kehidupan yang berharga.

Tolong berhenti melanjutkan tindakan yang sama seperti Unit 731 di fasilitas penyandang cacat, panti asuhan dan rumah sakit jiwa.

Jepang harus segera menyadarinya.

Eksperimen manusia ini pasti akan diturunkan di masa depan seperti insiden Nazi Joseph Mengele abad ke-21 di Jepang.

Hari ini, insiden itu secara bertahap menyebar ke seluruh dunia.

Percobaan di Amerika Serikat juga telah dimulai.

Kasus biopsi Universitas Kyushu terkenal sebagai eksperimen manusia pada orang Amerika, tetapi eksperimen manusia yang diterima Jimmy adalah eksperimen manusia gila yang dialami oleh seorang anak Amerika selama 9 tahun.

Berat hidup manusia adalah sama.
Tidak ada seorangpun yang diperbolehkan untuk menilai betapa berharganya hidup seseorang.
Juga tidak dapat diterima bagi seseorang untuk menggunakan tubuh seseorang untuk melakukan eksperimen manusia.

Kapan Hiroshi Saito dan Tatsuhiko Urakami akan menyadari kebenarannya? Tuhan melihat segalanya.

Bahkan sekarang, eksperimen manusia masih berlangsung.

Jepang adalah negara kecil. Ada banyak orang yang memberi kita berbagai informasi dari berbagai tempat. Eksperimen manusia yang dilakukan di fasilitas saat ini untuk penyandang disabilitas, panti asuhan dan rumah sakit jiwa, dan pemerkosaan anak oleh orang abnormal tidak diperbolehkan. Menargetkan anak-anak non-verbal, tindakan ini menciptakan cacat fisik dan mental serta trauma traumatis yang akan berlangsung seumur hidup.

Banyak orang yang menyadari fakta ini dan harus merancang sebuah sistem yang mencegah eksperimentasi manusia dan pemerkosaan anak di fasilitas yang ada untuk penyandang disabilitas, panti asuhan dan rumah sakit jiwa. Misalnya, Anda harus memiliki sistem pemantauan yang sempurna dengan kamera TV di setiap ruangan. Saya berharap bahwa hari itu akan tiba ketika sebanyak mungkin orang akan memperhatikan fakta ini.