Kebohongan Hiroshi Saito dan eksperimen manusia

Hiroshi Saito adalah dokter yang merawat saat Jimmy dirawat di Rumah Sakit Hiroo.

Di Rumah Sakit Hiroo ini, saya mengalami tindakan seperti eksperimen manusia selama rawat inap sekali ketika Hiroshi Saito adalah dokter yang merawat dan dua kali ketika dokter lain menjadi dokter yang merawat. (Kaset yang direkam dan video yang direkam tersedia)

 

Kali ini, saya hanya akan membahas kasus Hiroshi Saito.

Hiroshi Saito, ketika Jimmy berada di Rumah Sakit Hiroo, ditemani oleh propofol (obat yang dikontraindikasikan untuk digunakan pada anak-anak) sebagai obat penenang anestesi tanpa persetujuan orang tuanya.Saya menggunakannya untuk sementara waktu ketika saya pergi ke toko untuk membeli Pampers.

Lebih parahnya lagi, saat ini frekuensi pernapasan Jimmy menurun dan kadar oksigen dalam darahnya turun menjadi 80, dan suaminya sempat mengambil barang bawaannya di tempat parkir. Ia mencoba menggunakan Propofol (obat yang kontraindikasi untuk anak-anak) lagi untuk Jimmy.

 

Ketika ayahnya kembali ke kamar rumah sakit, Hiroshi Saito hampir menggunakan propofol (obat yang dikontraindikasikan untuk anak-anak). Ketika suami saya bertanya-tanya dan menanyakan nama obatnya, Hiroshi Saito menjawab bahwa itu adalah propofol (obat yang dikontraindikasikan untuk digunakan pada anak-anak).

 

Saat itu, saya merasa ribut dan menelepon suami saya untuk mendengar Jimmy.

 

Suami saya kemudian memberi tahu saya bahwa saya mencoba menggunakan propofol, obat yang dikontraindikasikan untuk digunakan pada anak-anak.

 

Saya. Itu adalah obat yang belum pernah saya dengar, jadi saya mencarinya secara online.

Kemudian saya mengetahui bahwa propofol adalah obat yang dikontraindikasikan untuk digunakan pada anak-anak.

 

Saya memberi tahu Hiroshi Saito, "Tuan Saito. Apa yang kamu lakukan ~! Propofol tidak boleh digunakan oleh anak-anak! Tolong hentikan. Jimmy akan mati. Saya membuat suara keras dan berhenti menggunakannya. Ada latar belakang.

Untuk menjelaskan secara singkat Propofol, Propofol adalah anestesi umum yang ditetapkan sebagai obat kuat di bawah Undang-Undang Farmasi dan Alat Kesehatan (sebelumnya Undang-Undang Urusan Farmasi). Hal ini terkenal sebagai salah satu obat penyebab yang menyebabkan kematian Michael Jackson. Ini adalah obat berbahaya yang bahkan orang dewasa Michael Jackson akan mati.

 

Propofol adalah obat bius yang penggunaannya pada anak-anak belum ditetapkan. Tindakan menggunakan obat bius seperti itu pada anak kecil adalah tindakan gila. Selain itu, propofol telah ditunjukkan untuk mengelusi zat kimia dalam produk plastik, jadi jika Anda menggunakan propofol dengan perangkat IV normal, plastik dapat meleleh dan masuk ke dalam tubuh. Oleh karena itu, bahkan orang dewasa pun harus menggunakan perangkat IV yang kompatibel dengan propofol saat menggunakan propofol.

Namun, saat ini, saat Hiroshi Saito memasukkan propofol pertama, alat infus yang digunakan Jimmy adalah alat biasa, jadi kemungkinan besar Plastec sudah meleleh dan masuk ke dalam tubuh.

Pada saat ini, Hiroshi Saito berkata, "Saya tidak tahu bahwa itu adalah obat yang tidak boleh digunakan untuk anak-anak. Saya bertanya-tanya apakah itu akan efektif untuk epilepsi berat. "Dan saya telah meminta maaf untuk mengatakan, jika kali ini, jika ayah memasuki kamar rumah sakit satu menit terlambat, Hiroshi Saito, tidak diragukan lagi, saya pikir itu adalah penggunaan obat pembunuhan untuk kedua kalinya.

Dan saya pikir Jimmy sudah mati saat ini.

Saat ini, saya dan suami langsung mengajukan keluhan ke Rumah Sakit Hiroo, dan dua bos di Rumah Sakit Hiroo berkata, "Saya sangat menyesal tentang Hiroshi Saito. Kami dengan tulus meminta maaf. Saya membuat kesalahan yang sopan. Saya telah mengambil video ketika saya melakukan kesalahan.

Jika dipikir-pikir sekarang, pada saat itu, Hiroshi Saito sudah melakukan percobaan manusia skala besar pada lebih dari 100 anak penyandang cacat di Rumah Sakit Ashikaga Mori Ashikaga di Rumah Sakit Hiroo. Kurasa itu artinya.

Dalam waktu singkat tanpa orang tua, ia melakukan eksperimen manusia yang begitu mengerikan. Saya terkejut dengan kengerian kepribadian seperti pembunuh.

Tindakan eksperimentasi manusia Hiroshi Saito menggunakan anestesi yang kuat, yang seharusnya tidak disetujui oleh Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan untuk penggunaan epilepsi tugas berat pada anak-anak, untuk anak-anak penyandang cacat tanpa persetujuan orang tua, dilakukan oleh Hiroshi Saito Ini persis sama dengan eksperimen manusia yang dilakukan pada lebih dari 100 anak penyandang disabilitas di Rumah Sakit Shikaganomori Ashikaga seperti Joseph Menguere.

Satu-satunya perbedaan adalah bahwa lebih dari 100 anak cacat di Rumah Sakit Ashikaga Ashikaga, tempat Hiroshi Saito melakukan eksperimen pada manusia, semuanya telah meninggal, tetapi Jimmy masih hidup.

Apakah tragedi mengerikan ini sudah berakhir? Sementara Hiroshi Saito adalah seorang dokter, eksperimen manusia ini akan diulang di suatu tempat. Sebab, kata Yoshiki Sasai yang bunuh diri.

​ "Dokter anak bernama Saito ini adalah orang sakit yang bersemangat ketika seorang anak menderita. Saya tidak sadar bahwa saya melakukan sesuatu yang salah, jadi saya tidak akan pernah sembuh. \

Perusahaan farmasi yang memanfaatkan anomali Hiroshi Saito hanya bisa dikatakan anomali.

Harap perhatikan orang tua dari anak kecil yang membaca beranda ini.

​ Fakta bahwa ada dokter anak seperti Hiroshi Saito. Dan tolong lindungi anakmu yang berharga dan tak tergantikan.